Perutusan

 


PERUTUSAN


اَلْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَوَالصَّلاَة ُوَالسَّلاَمُ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ

 وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ أَجْمَعِيْنَ

اَلسَلامُ عَلَيْكُم وَرَحْمَةُ اَللهِ وَبَرَكاتُهُ

Pertama sekali dengan doa dan harapan sepenuhnya kepada Allah SWT agar dipermudahkan segala urusan dunia dan akhirat kita semua. Pelbagai cabaran dan dugaan telah kita tempuhi dan saat yang sangat mencabar seluruh ruang kehidupan kita. Mengapakah Allah menguji kita? Dan seakan tidak pernah berhenti ujian yang datang. Percayalah ujian itu adalah cara Allah mengangkat darjat hamba-Nya serta menuntut agar kita terus bermuhasabah dan melaksanakan tindakan agar kita menjadi insan yang lebih bertakwa. Firman Allah SWT:

Maksudnya:

 "Dia lah yang telah mentakdirkan adanya mati dan hidup (kamu) untuk menguji dan menzahirkan keadaan kamu: siapakah di antara kamu yang lebih baik amalnya; dan Ia Maha Kuasa (membalas amal kamu) lagi Maha Pengampun, (bagi orang yang bertaubat)."

 

 (Surah al-Mulk :2)

 

Firman Allah SWT lagi yang bermaksud:


Maksudnya:

 “Patutkah manusia menyangka bahawa mereka akan dibiarkan dengan hanya berkata: "Kami beriman", sedang mereka tidak diuji dengan sesuatu cubaan?

(Surah Al-Ankabut : 2)

Mungkin kita telah jauh terpesong dari jalan-Nya, solat dan puasa kita entah ke mana, syahadah kita dicemari segala macam khurafat dan tahyul, muamalat bercampur riba, dan kata nista menjadi budaya semacam hilang leluhur adab yang Rasulullah SAW wariskan. Inilah masa untuk kita kembali menguatkan akidah kita. Kembali menilai sejauhmana Allah di hati ketika diuji.

Mungkin juga kita kian lupa siapa kita di dunia ini sehingga dengan beraninya mencabar hukum Allah. Sedangkan Allah telah berfirman yang bermaksud : 


"Dan (ingatlah) Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan untuk mereka menyembah dan beribadat kepadaKu".

(Surah Adz-Dzaariyaat :56)


 

Tidak cukupkah Korona sebagai peringatan? Tidak cukupkah bencana menjadi pedoman? Marilah kita kembali menginsafi kekurangan diri serta menyedari hakikat diri kita sebagai hamba-Nya kerana ( لا حول ولا قوة إلا بالله ) tiada kekuasaan yang boleh mengatasi kuasa Allah SWT. Bersama-sama kita kembali menghayati Islam dengan kesempurnaanya. Ambillah Islam keseluruhannya janganlah menolak sebahagian daripadanya kerana hasutan nafsu dan Syaitan. Firman Allah SWT yang bermaksud: 



"Wahai orang yang beriman! Masuklah kamu ke dalam agama Islam (dengan mematuhi) segala hukum-hukumnya; Janganlah kamu menurut jejak langkah syaitan. Sesungguhnya syaitan itu musuh bagi kamu yang terang nyata”.

(Surat Al-Baqarah: 208)

 

Semoga Islam sentiasa di hati kita, sentiasa mendahulukan Allah dalam semua perkataan dan perbuatan, dan moga-moga Allah pilih kita sebagai  hamba-Nya yang bertakwa. Jabatan Mufti Negeri Sarawak juga bersama-sama ummah dalam memartabatkan syiar Islam melalui janji setia untuk berkhidmat membela agama, bangsa dan negara selaras dengan fungsi sebagai pusat rujukan berautoriti. Jabatan berusaha menyediakan maklumat kefatwaan dan hukum berdasarkan isu semasa walaupun dalam norma baharu. Ia memerlukan tindakan proaktif dan inovatif agar ummah dapat disantuni dengan sebaiknya. Marilah kita bersama-sama menjunjung amanah Allah untuk menegakkan syiar-Nya dengan penuh keazaman dan ketakwaan. Moga Allah mudahkan segala urusan dunia dan akhirat kita semua.

 Sekian, terima kasih.

 





















 

اَلْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَوَالصَّلاَة ُوَالسَّلاَمُ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ

 وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ أَجْمَعِيْنَ

 

اَلسَلامُ عَلَيْكُم وَرَحْمَةُ اَللهِ وَبَرَكاتُهُ

Useful Links